Seorang Ibu Kecanduan Makan Bedak Bayi, Telah Menghabiskan Lebih dari Rp 140 Juta untuk Kecanduannya

 


Seorang ibu dari Paignton, Devon, Inggris, telah mengungkapkan kondisinya yang aneh, yang membuatnya memakan satu botol penuh bedak bayi sehari.


Lisa Anderson pertama kali mulai memakan bedak 15 tahun yang lalu ketika dia merasakan dorongan setelah menggunakannya pada putranya yang masih kecil setelah mandi.

Wanita berusia 44 tahun itu mengatakan dia telah menghabiskan total sekitar 8.000 poundsterling (sekitar Rp 146 juta) untuk keinginannya. Setidaknya 40 kali sehari dia akan ke kamar mandi untuk menikmati bubuk putih yang dia letakkan di punggung tangannya untuk dimakan.

Lisa, yang menderita kecemasan dan depresi, menghabiskan setidaknya 10 poundsterling (sekitar Rp 183 ribu) per minggu untuk keinginannya.

Dia akan makan bedak di kamar mandi setiap 30 menit dan secara rutin bangun empat kali dalam semalam untuk memenuhi kebiasaannya.

Dia bilang dia hanya makan makan pokok satu kali sehari dan melewatkan sarapan dan makan siang untuk menikmati bedak sepanjang hari.

Lisa, merahasiakan kebiasaannya selama satu dekade sebelum mengaku pada mantan teman prianya – dan sekarang telah memberanikan diri untuk mendapatkan bantuan profesional.

Ibu lima anak ini baru-baru ini diberitahu oleh dokter bahwa ia mungkin memiliki gejala sindrom PICA, yang merupakan kelainan makan yang ditandai dengan paksaan untuk makan makanan non-makanan. Dia akan mendapatkan bantuan profesional akhir bulan ini, dan mendesak orang lain yang menderita seperti dirinya untuk berbicara juga.

“Saya mengerti agak aneh. Ini hanya memiliki rasa sabun. Saya bisa menghabiskan 1 botol 200g dalam sehari. Dengan yang lebih besar saya bisa menghabiskan sekitar satu setengah minggu. Saya ingat benar-benar tertarik pada baunya. Sekarang saya tidak bisa melakukannya tanpanya. Saya naik dan mendapatkan setiap setengah jam,” katanya.

Lisa pertama kali mengalami gejala sindrom PICA pada tahun 2004 hanya beberapa hari setelah melahirkan anak kelimanya.

Ibu lima anak ini menceritakan bagaimana awalnya dia bisa kecanduan bedak bayi:

“Suatu hari saya ingat berada di kamar mandi dan baunya menyengat.

“Ada sedikit bubuk yang keluar dari bagian atas botol. Tiba-tiba saya memiliki keinginan untuk memakannya dan saya tidak bisa melawannya.

“Saya hanya menjilatinya dari tangan saya dan benar-benar menikmatinya. Itu memuaskan keinginan yang tidak pernah saya tahu.

“Seperti halnya seseorang dengan kecanduan, saya semakin banyak setiap kali saya pergi untuk mendapatkannya.

” Saya tidak bisa berjalan setengah jam tanpanya. Yang terlama saya tanpanya adalah dua hari. Itu adalah saat terburuk dalam hidupku. Aku benci itu.

” Saya tidak pernah mendengus atau semacamnya. Saya hanya suka memakannya. Itu benar-benar mengeringkan mulutmu. Itu harus yang klasik.

” Ini adalah tekstur berkapur yang saya inginkan. Saya bangun setidaknya empat kali di malam hari karena tubuh saya sangat membutuhkannya.”

Dia merahasiakan kondisinya selama sepuluh tahun sampai mantan teman prianya masuk ke kamar mandi karena curiga dengan dirinya yang rutin ke kamar mandi.

Akhirnya Lisa mengunjungi dokternya tahun lalu dan dia telah diberi diagnosa resmi.

Meskipun tidak secara resmi didiagnosis, dokter mengatakan kepada Lisa bahwa mengidamnya bisa disebabkan oleh kemungkinan kekurangan zat besi, OCD, dan sindrom PICA.

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.