Ayam Kampus. Segar, Mudah Dijangkau Namun Meresahkan

Belum lama ini, saya bertemu kembali dengan seorang teman SMA yang belum pernah saya temui sejak saya lulus. Yang saya tahu, dia kuliah di salah satu universitas ternama di Bandung. Ketika saya santai melihat media sosialnya, saya sedikit terkejut dengan perubahannya. Saya ingat dia dulu memakai jilbab dan orangnya sangat sederhana, tapi postingan Instagramnya sangat ... cantik.

Dia tidak lagi mengenakan jilbab dan mendapati kulitnya sangat putih (apakah itu filter atau make-up). Pakaian dan barang-barangnya tidak terlihat murahan, dan lipstik yang dikenakannya berwarna indah dan tidak terlalu mencolok. Saya pikir ada yang aneh, jadi ketika saya mencari rumor dari teman lain yang kuliah di universitas yang sama, ada desas-desus bahwa gadis itu adalah ayam kampus.

Ayam kampus. Segar dan mudah dijangkau, tetapi tidak nyaman

Well, belum banyak yang tahu kebenarannya, tapi masalah ayam kampus ini agak mengganggu pikiran saya. Kebanyakan mahasiswa adalah orang pertama yang tinggal di luar daerah jauh dari orang tuanya, harus mengatur keuangannya, dan mudah ditipu. Tak heran jika ada wanita lugu yang berjalan di jalan sebagai ayam kampus.

Mahasiswa sedang mekar penuh dan memiliki banyak penggemar. Jika ada penawaran, seseorang akan menawarkan barang tersebut. Itulah yang kita kenal sebagai germo atau mami. Itu haram dan ilegal, tapi begitulah prinsip-prinsip perdagangan bekerja. Bahkan praktik prostitusi tidak dapat dipisahkan dari hukum dagang.

Tapi praktik ini rumit.

Ayam kampus. Segar dan mudah dijangkau, tetapi tidak nyaman

Ingatlah bahwa tujuan siswa sekolah menengah adalah untuk melanjutkan ke perguruan tinggi. Ya, untuk belajar (walaupun banyak yang salah jurusan). Menjadi ayam kampus menghasilkan banyak uang, dan meskipun tidak bijaksana memberikan uang mudah kepada anak-anak kuliah, saya rasa tidak semua orang mempedulikannya.

Saya memiliki beberapa teman yang tidak melanjutkan kuliah karena fokus pada bisnis yang dikembangkannya di bangku kuliah. Jika bisnis Anda benar-benar menjanjikan, berhenti kuliah boleh saja (ya, lihat Bill Gates), tetapi bagaimana dengan menjual diri Anda sendiri? Apa pekerjaan yang menjanjikan?

Ayam kampus. Segar dan mudah dijangkau, tetapi tidak nyaman

Kalau dikasih uang banyak dengan mudah pasti ada bagian dari otak ayam di kampus, dan kalau dia bisa menghasilkan jutaan rupiah hanya dengan nongkrong, apa gunanya kuliah??? Jika ini terjadi dan banyak yang berpikiran sama, generasi penerus di negeri ini perlu dipertanyakan keberlanjutannya.

Tapi namanya juga hukum dagang. Ini menjengkelkan karena ayam baru akan terus muncul selama ada penggemar. Ha ha ... Beberapa dari saya merasa kasihan pada mereka, tetapi yang lain iri dengan penghasilan mereka. Tapi apa pun yang Anda lakukan dengan risiko Anda sendiri. Hati-hati jangan sampai menyesal di kemudian hari.

Sekian dari saya Sampai jumpa di thread saya yang lain. 

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.