Review Oniwabanshu Di Rurouni Kenshin

Oniwabanshu adalah kader elit onmitsu yang didirikan di Kastil Edo oleh shogun Tokugawa ke-8, Tokugawa Yoshimune, pada awal abad ke-18. Dikabarkan telah bermarkas di taman Kastil Edo, Yoshimune telah menugaskan Oniwabanshu dengan diam-diam mengumpulkan informasi tentang berbagai daimyou dan negarawan bakufu, serta memberikan keamanan untuk kastil itu sendiri. Setelah bakumatsu, organisasi telah menyusut karena tidak adanya bakufu dan, dipimpin oleh jenius Okashira Shinomori Aoshi, onmitsu yang tersisa telah terpecah menjadi dua kelompok, satu mempertahankan markas intelijen di Kyoto dan yang lainnya bertindak sebagai tentara bayaran di Tokyo.

Tokyo Oniwabanshu

Shinomori Aoshi 

Gaya Bertarung : Kempo, Kodachi Nitou Ryuu

Senjata : Kodachi

Deskripsi: Shinomori Aoshi adalah pemimpin muda jenius dari onmitsu Oniwabanshu. Dia menjadi pemimpin Oniwabanshu pada usia 15 tahun atas rekomendasi Okina. Dikenal oleh pengikutnya sebagai Okashira, keterampilan Aoshi dalam pertempuran, sembunyi-sembunyi, dan pengintaian adalah yang terbaik. Setelah melewatkan kesempatannya untuk mendapatkan kejayaan bagi Oniwabanshu selama Bakumatsu, ia memimpin sekelompok anak buahnya dalam melayani sebagai penegak bagi industrialis kaya dan pedagang opium Takeda Kanryu dengan harapan menemukan medan perang baru di era Meiji. Senjata pilihan Aoshi adalah kodachi, pedang pendek yang digunakannya terutama untuk pertahanan saat menggunakan Kenpo sebagai serangannya. Setelah dikalahkan oleh Kenshin, ia mengadopsi kodachi kedua, teknik yang juga digunakan Komandan Oniwaban sebelumnya.

Onmyou Kosa (Yin Yang Crossing) : Aoshi memblokir musuh yang menyerang senjata dengan satu kodachi, lalu menyerangnya dengan kodachi kedua, menusukkan yang pertama melaluinya. Itu bisa mengiris bahkan perisai terberat sekalipun.

Jissen Kenbu (True Battle Sword Dance) : Serangan kombo menggunakan Ryusui no Ugoki mengalir di sekitar musuh, membingungkan mereka dengan perubahan kecepatan yang konstan. Aoshi kemudian akan menyerang dari berbagai titik, menebas mereka dengan kodachi-nya, lalu mengakhirinya dengan Kaiten Kenbu.

Kaiten Kenbu (Tarian Pedang Langit Berputar) : Aoshi mengklaim telah menggunakan serangan ini untuk mengalahkan semua yang telah menyusup ke kastil Edo. Ini melibatkan Aoshi berputar cepat sekitar tiga kali, sambil memegang backhand kodachi, untuk menebas lawan tiga kali dalam sekejap.

Kaiten Kenbu Rokuren (Tarian Pedang Langit Berputar: Enam Tautan) : Serangan ini adalah ougi Aoshi. Serangan itu melibatkan Aoshi mencengkeram backhand kodachi-nya, lalu menebas lawan enam kali berturut-turut dengan cepat, dari kedua sisi. Ini pada dasarnya Kaiten Kenbu tetapi dilakukan dengan dua kodachi.

Onmyo Hasshi (Yin Yang Plectrum Halt) : Aoshi melempar kedua kodachi ke arah lawan, mengenai ujung kodachi pertama dengan yang kedua untuk dorongan ekstra. Kodachi kedua tersembunyi tepat di belakang yang pertama, sehingga lawan hanya akan melihat satu kodachi menuju mereka di garis pandang mereka.

Goko Juji (Lima Kait Salib) : Aoshi melintasi dua kodachi dan menggerakkan mereka ke luar dalam potongan seperti gunting, biasanya untuk membunuh musuh dengan memotong arteri karotis mereka.

Ryusui no Ugoki (Move of Flowing Water) : Ini adalah teknik bergerak di mana Aoshi bergerak tanpa suara, dengan cepat bergantian antara gerakan cepat dan lambat dan membingungkan lawan karena gerakan yang mengalir & kecepatan yang terus berubah.

Hannya 

Gaya Bertarung : Kempo,

Senjata Shinwanjutsu : Sarung tangan cakar

Deskripsi: Han'nya adalah Ninja Oniwabanshu, di bawah komando Shinomori Aoshi. Spesialisasinya adalah spionase dan penyamaran. Dia digambarkan mahir dalam ninjutsu. Dia berkelahi dengan cakar di sarung tangannya, yang biasanya disembunyikan sampai dia menyerang. Garis-garis yang tidak biasa di lengannya digunakan untuk menipu ketika dia menyerang, itu membuat lengannya terlihat lebih panjang dari yang sebenarnya ketika dia menyerang. Han'nya adalah yang kedua setelah Aoshi, dalam hal kekuatan dan tingkat keterampilan di antara Tokyo Oniwabanshu. Dia juga telah menghancurkan tulang pipinya dan menghilangkan hidung, bibir, dan telinganya, memberinya penampilan yang mengerikan. Ini untuk memungkinkan dia memakai wajah apa pun di atas wajahnya sendiri. Dia kemudian ditembak mati oleh Takeda Kanryu saat membantu Kenshin menyelamatkan Takani Megumi. Kepalanya dimakamkan di gunung terpencil yang berbahaya bersama dengan rekan-rekannya.

Shikijou 

Senjata : Bola-dan-rantai

Deskripsi : Shikijou adalah anggota Oniwabanshu dan otot gudang senjata mereka. Dia sangat tinggi, sangat berotot dan berfungsi sebagai orang kuat kelompok. Dikatakan sebagai orang kedua dalam komando Aoshi. Dia dikalahkan ketika Sano mendaratkan pukulan keras di kepalanya. Dia sadar kembali dan merupakan yang pertama dari empat Oniwabanshu yang terbunuh ketika dia membela Okashira, Shinomori Aoshi. dari tembakan senjata gatling Takeda Kanryu yang berbahaya. Kepalanya dipenggal dan dikubur oleh Aoshi, di lereng gunung, bersama dengan rekan-rekannya yang lain.

Hyottoko 

Senjata : Kantong gas

Deskripsi : Hyottoko adalah anggota Tokyo Oniwabanshu yang bernapas api. Dia adalah seorang pria besar yang membawa satu tong minyak di punggungnya didukung oleh dua tali tebal. Yang terlihat dari Hyottoko adalah fakta bahwa dia telah mencabut semua giginya dan hanya mengganti dua gigi depan atas dan bawah dengan gigi batu untuk menyalakan semprotan minyak dari kantong di perutnya.

Beshimi 

Senjata : Panah beracun

Deskripsi : Beshimi adalah spesialis lempar panah dari Tokyo Oniwabanshu. Dia manipulatif dan tampaknya meremehkan musuh-musuhnya. Namun, dia sangat peduli pada rekan-rekannya seperti yang ditunjukkan saat dia mengorbankan dirinya untuk melindungi Shinomori Aoshi. Dia terbukti memiliki ketepatan yang tinggi saat melempar anak panah, hampir tidak pernah meleset dari sasaran.

Kyoto Oniwabanshu

Makimachi Misao 

Senjata : Kunai

Deskripsi : Makimachi Misao adalah kunoichi remaja dan anggota termuda dari Oniwabanshu yang berbasis di Kyoto. Seorang pengagum berat Shinomori Aoshi, dia meninggalkan rumahnya untuk menemukan pahlawannya yang hilang, tetapi malah bertemu Himura Kenshin dan ikut dengan harapan bahwa dia akan membawanya kepadanya. Dia adalah cucu dari mendiang pemimpin yang merupakan master Aoshi, seorang kenpoist yang cukup terampil dan cucu angkat Okina. Dia segera membuktikan dirinya sebagai sekutu yang berharga dan untuk sementara bernama Okashira (pemimpin) baru Oniwabanshu.

Kansatsu Tobikunai : Ini adalah gerakan di mana senjata ninja yang disebut kunai (belati) digunakan seperti shuriken (bintang ninja). Kunai ditempatkan di antara jari-jari yang digenggam dan dilemparkan ke arah musuh dengan menggunakan kekuatan seluruh tubuh yang ditekuk ke belakang.

Kecho-Geri (Tendangan Monster Bird) : Misao juga ahli Kempo, dan sangat mahir dalam pertarungan tangan kosong. Ini adalah gerakan khasnya.

Kashiwazaki Nenji 

Senjata : Tonfa Baja Kembar, Chain-nunchaku

Deskripsi : Kashiwazaki Nenji, biasa disebut dengan nama shinobi lamanya Okina, adalah anggota senior Oniwabanshu. Selama Bakumatsu, ia memerintahkan Kyoto Oniwabanshu dalam upaya mereka untuk mengawasi kekacauan revolusioner yang meningkat di kota, dan ketika periode Edo berakhir, Okina mempelopori transisi markas Kyoto menjadi tempat persembunyian dan rute pelarian bagi rekan-rekannya yang kalah. Akibatnya, ia menjadi penjaga utama Makimachi Misao setelah Shinomori Aoshi berangkat ke Tokyo. Ia dikenal sebagai satu-satunya anggota yang mampu melawan mantan pemimpin kelompok tersebut secara merata.

Masukami 

Senjata : Dua cakram

Deskripsi : Masukami, juga dikenal sebagai Omasu, adalah anggota Oniwabanshu. Dia membantu menjalankan Aoiya, dibantu oleh Okina, dan melayani sebagai pengurus Makimachi Misao. Dia menggunakan dua cakram yang dia gunakan sebagai senjata atau sebagai perisai.

omime 

Senjata : Shuriken tipe Boomerang

Deskripsi : Omime, juga dikenal sebagai Ochika, adalah anggota Oniwabanshu yang membantu menjalankan Aoiya. Dia membantu Okina dan melayani sebagai pengurus Makimachi Misao. Dia menggunakan shuriken tipe bumerang. Selama invasi Juppongatana dari Aoiya, Omime melawan Iwanbo bersama sisa Oniwabanshu. Dia terbukti memiliki perasaan terhadap tuan Kenshin, Hiko Seijuro.

Kurojo 

Senjata : Staf Bo dan Bracer

Deskripsi : Kurojo, juga dikenal sebagai Kuro, adalah anggota kelompok ninja Oniwabanshu onimitsu. Dalam kedamaian kehidupan sehari-hari, ia membantu menjalankan Aoi-Ya sebagai koki profesional masakan Jepang, tukang reparasi, membantu Okina, dan melayani sebagai juru kunci Misao. Dalam pertempuran, Kurojo terlihat menggunakan tongkat bo besar dan gelang seperti sarung tangan yang bisa dilempar seperti shuriken.

Shirojo 

Senjata : Pelindung seperti sarung tangan

Deskripsi : Shirojo, juga dikenal sebagai Shiro, adalah anggota kelompok ninja Oniwanbanshu onimitsu. Dalam kedamaian kehidupan sehari-hari, ia membantu menjalankan Aoiya sebagai koki profesional masakan Jepang, membantu Okina, dan melayani sebagai juru kunci Misao Makimachi. Dalam pertempuran, dia terlihat menggunakan penjepit seperti sarung tangan yang bisa dia tembakkan untuk digunakan sebagai shuriken. 

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.