Apa itu Debt Ceiling?

 


Singkat kata, istilah ini sangat populer dalam beberapa tahun terakhir, bahkan media massa internasional selalu memberitakan, pasalnya situs tersebut memang sangat meresahkan, sehingga akan berdampak cukup besar pada sisi negatif pasar modal.  Untuk plafon utang sendiri mengacu pada batasan jumlah utang. dapat dikeluarkan oleh pemerintah, hal ini tentunya sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku dan biasanya berupa persentase dari pendapatan domestik bruto (PDB) dari suatu nominal tertentu yang dapat berubah setiap tahunnya.

Dalam pemerintahan manapun, suatu negara pasti memiliki debt platform, ini adalah nama lain dari debt ceiling, yang berarti batas maksimum dari jumlah total yang dapat dipinjam oleh negara tersebut dan situasi ini biasanya muncul dalam berbagai kondisi, antara lain.

Ketika negara melewati situasi krisis keuangan yang menciptakan kesenjangan yang cukup dalam antara penerimaan pajak dan pengeluaran pemerintah, anggaran tidak akan terkondisikan dengan baik, dari sini biasanya akan memasuki dunia resesi sehingga situasi kemudian dapat kembali normal Yang harus kita lakukan adalah melakukan pengaturan plafon utang, namun masih ada keterbatasan. Sama seperti di AS, undang-undang terbaru telah membatasi nilai nominal Rp 400.000 triliun, ketika kita hampir melewati langkah-langkahnya perlu ditinjau ulang agar ini bisa dilakukan di masa depan. menerbitkan utang baru.

Sebenarnya suatu negara akan selalu menerapkan batasan utang (debt ceiling) karena jika tidak dilakukan akan berdampak buruk di kemudian hari, seperti yang terjadi dapat menyebabkan kekacauan dalam pengaturan keuangan negara karena pengeluaran negara dipisahkan dari platform hutang oleh Kongres, semakin memperumit masalah, dalam skenario terburuk pemerintah bisa bangkrut sehingga efek terburuknya adalah presiden harus mengundurkan diri dari jabatannya jika dia dengan sengaja mengabaikan untuk mengizinkan metode ini sehingga plafon hutang adalah mekanisme legislatif yang mengandalkan sejumlah dana nasional yang bisa disetor oleh para pihak. bagian bendahara untuk mendanai program yang akan diterapkan, namun memiliki cara lain untuk menghindari wanprestasi jika terjadi wanprestasi.




Dampak  Debt Ceiling di pasar modal

Ketentuan plafon utang umumnya akan berdampak pada obligasi yang berdampak pada pasar modal di negara mana pun, karena Amerika sendiri adalah negara dengan pangsa ekonomi global yang besar. Adanya sentimen negatif mengenai debt ceiling akan menurunkan harga obligasi AS yang juga akan menurunkan harga obligasi negara manapun di dunia, termasuk Indonesia, apalagi jika disertai dengan sentimen negatif lainnya seperti inflasi misalnya.

Dampaknya terhadap reksa dana juga cukup signifikan mengingat banyaknya obligasi yang digunakan sebagai portofolio investasi reksa dana, terutama untuk reksa dana pendapatan tetap, reksa dana campuran, dan reksa dana dolar AS. Untuk ekuitas sendiri dampaknya bersifat tidak langsung karena pergerakan harga saham dan obligasi terkadang tidak searah, namun secara umum dampak yang sering dirasakan oleh ekuitas akibat debt ceiling juga negatif.

Konsekuensi jika Debt Ceiling tidak dinaikkan

Ketika utang mendekati situasi yang tergolong sangat mencemaskan departemen keuangan dapat berhenti menerbitkan utang dan meminjam dari dana pensiunnya. Dana ini tidak termasuk Jaminan Sosial dan perawatan kesehatan, dapat menarik sekitar $800 miliar yang dimilikinya di Federal Reserve Bank. Setelah plafon utang tercapai, Departemen Keuangan tidak dapat lagi melelang sekuritas utang baru, ia harus bergantung pada pendapatan yang masuk untuk membayar biaya federal yang sedang berlangsung, dan ini terjadi pada tahun 1996 ketika Departemen Keuangan mengumumkan bahwa mereka tidak dapat memesan cek Jaminan Sosial. Peraturan federal yang bersaing membuat tidak jelas bagaimana Departemen Keuangan harus memutuskan tagihan mana yang harus dibayar dan mana yang harus ditunda. Jika bagian keuangan tidak membayar bunga, akan terjadi tiga hal yaitu:

  • Pemerintah federal tidak lagi dapat melakukan pembayaran bulanan, karyawan akan diberikan cuti dan pembayaran pensiun tidak akan habis. Siapa pun yang menerima pembayaran Jaminan Sosial, Medicare, dan Medicaid akan membebaskannya dan kantor serta layanan federal akan ditutup.
  • Hasil dari surat utang negara yang dijual di pasar kedua akan meningkat, yang mengarah ke tingkat suku bunga yang lebih tinggi dan biaya yang lebih tinggi untuk melakukan bisnis dan membeli rumah, memperlambat pertumbuhan ekonomi.
  • Pemilik treasury AS akan mempertahankan kepemilikannya, ini akan menyebabkan dolar jatuh, penurunan drastis dolar dapat membatalkan statusnya sebagai mata uang cadangan pasar dunia. Seiring waktu, standar hidup di Amerika akan turun, dalam situasi ini Amerika Serikat tidak akan mampu membayar hutangnya.

Untuk semua alasan ini, Kongres tidak boleh main-main dengan menaikkan plafon utang. Jika anggota khawatir tentang pengeluaran pemerintah, mereka harus secara serius mengadopsi kebijakan fiskal yang lebih konservatif jauh sebelum plafon utang harus dinaikkan.

Konsekuensi  jika Debt Ceiling dinaikkan

Kabar terbaru yang sedang terhangat saat ini adalah beredar bahwa pemerintah Amerika Serikat saat ini menghadapi default nilai nominal yang sangat fantastis sebesar $28,4 triliun dan batas waktu harus dibayar sebelum 18 Oktober 2021, jika situasi ini tidak cepat. Hal ini ditindaklanjuti, akan terjadi bencana ekonomi global, hal ini juga diperkuat oleh pernyataan ekonom perbankan pertama, Josua Pardede, yang mengatakan dalam wawancaranya, jika AS tampaknya telah gagal dalam kesepakatan tentang kenaikan suku bunga. pagu utang ( debt ceiling) maka akan berdampak pada pasar keuangan sehingga mengalami volatilitas yang tidak stabil.

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.