Beneficiary ?




Menurut secara definisi atas kalimat tersebut berarti merujuk kepada ada pihak yang menerima uang melalui penarik bank, oleh karena itu yang dimaksud dengan Penerima adalah orang yang menerima manfaat atau memperoleh manfaat dalam bidang tertentu, baik dari asuransi, surat arbitrase, atau lembaga yang ditunjuk. untuk memberikan hibah, sedangkan di bidang keuangan kita bisa mendapatkan penerima manfaat untuk banyak hal dan penerimanya tidak tunggal tetapi bisa juga dalam kelompok, biasanya pihak yang menerima manfaat diberi tanggung jawab untuk tugas tambahan berdasarkan jenis aset yang mereka terima seperti Seperti dalam hal orang yang ahli waris mendapat mobil sebagai warisan, ia harus membayar pajak setiap tahun dan tanggung jawab ini sudah berakhir. berganti kepemilikan menjadi pemilik baru.

Pasti akan timbul pertanyaan, siapa yang bisa menjadi beneficiary, jawabannya adalah siapa saja, baik individu atau organisasi, semua bisa menjadi beneficiary, namun di beberapa negara ada orang yang memiliki aturan berbeda, yang tidak menganggap orang sebagai partner yang menerima polis atau terdaftar sebagai anggota memiliki hak atas harta benda, tetapi barang jadi yang dimiliki oleh salah satu pihak juga secara sah menjadi milik pasangan dan sementara itu, ahli waris dari pembagian juga memiliki batasan dalam kemampuan untuk mendapatkan kepercayaan dari polis, misalnya Jika Kamu telah mengindikasikan bahwa anak akan menerima polis, di sinilah masalah muncul. hanya jika Kamu meninggal dan anak tersebut masih di bawah umur, perusahaan tidak memiliki kewajiban pembayaran untuk anak yang masih di bawah umur.

Pada dasarnya ahli waris dibagi menjadi dua bagian yaitu untuk jenis yang pertama, pemegang rekening adalah penerima apabila terjadi kematian, sehingga sisa manfaat diberikan kepada mereka yang masih hidup. Sedangkan tipe kedua adalah contingent beneficiary yang bertindak sebagai cadangan jika tidak ada main beneficiary yang masih hidup atau tidak dapat ditemukan keberadaannya pada saat pengalihan aset.

 Tata cara pemilihan pihak yang akan menjadi beneficiary dapat dilakukan dengan mengikuti polis atau menulis surat wasiat setelah itu yang bersangkutan diminta untuk menuliskan keterangan lengkap dan detail mulai dari identitas, tempat tinggal, contact person dan dokumen lainnya sebagai bukti. untuk pengeluaran isi surat waris perlu diuraikan syarat-syarat pembatasan penggunaan barang tersebut, agar ke depan tidak ada persoalan pelik yang berujung pada pelibatan banyak orang.

Ada dua kategori penerima manfaat yang diberkahi untuk menerima aset, antara lain (minor beneficiaries) secara hukum anak di bawah umur tidak akan dapat menandatangani kontak atau kepemilikan suatu aset, namun hal ini masih dapat diselesaikan dengan menerapkan sistem dana perwalian dan kemudian menugaskan wali yang akan bertindak demi kepentingan terbaik anak, (penerima jaminan sosial) metode ini biasanya sangat sering digunakan, terutama di negara Indonesia, karena ada tiga poin yang bisa mendapatkan manfaat dari pasangan dan anak dari pensiunan bekerja dan mengalami kecelakaan penyandang cacat, anggota keluarga dari tempat kerja yang meninggal dunia.

 




Peran penting atas memperoleh manfaat dari Beneficiary

Salah satu keluhan yang sering dialami banyak orang adalah rumitnya proses penyelesaian klaim. Inti dari membeli asuransi jiwa adalah untuk memastikan bahwa orang yang dicintai pemegang polis dirawat jika terjadi keadaan darurat keuangan. Namun, jika tidak ada penerima asuransi jiwa, proses ini dapat tertunda secara signifikan. Demi kenyamanan Anda, penerima manfaat yang dipilih dapat dengan cepat mengajukan klaim jika tertanggung meninggal dunia, setelah informasi tentang kematian pemegang polis dikonfirmasi, proses penyelesaian berlanjut.

Penerima manfaat biasanya adalah seseorang yang mendapat manfaat dari harta warisan setelah kematian seseorang. Penerima manfaat dapat berupa anggota keluarga, teman, atau bahkan badan amal. Seringkali seseorang dapat menunjuk penerima manfaat untuk aset tertentu yang dia miliki, seperti rekening pensiun dan asuransi jiwa. Surat wasiat dapat berisi instruksi khusus tentang cara mendistribusikan aset kepada penerima manfaat pilihan mereka. Namun, dengan tidak adanya wasiat, hukum negara menentukan penerima yang ditunjuk yang akan mewarisi aset pada saat kematiannya.

Manfaat Memiliki Beneficiary

Jika seseorang bekerja keras untuk menghidupi keluarganya. Jika terjadi kecelakaan atau kematian yang tidak terduga, penting untuk memiliki rencana agar dia dapat mengurus keluarganya setelah dia pergi. Ini mungkin tampak tidak perlu, tetapi tanpa seseorang untuk membantunya dengan keuangan dan tugas lain setelah kematiannya, orang yang dicintainya bisa kehilangan semua yang mereka tinggalkan. Cara yang baik untuk menghindarinya adalah dengan menyebut seseorang sebagai penerima manfaat.

Penerima polis asuransi, rencana pensiun, atau jenis investasi lainnya memungkinkan seseorang untuk mengelola aset setelah kematian penerima manfaat. Jika ahli waris menunjuk seseorang untuk bertindak sebagai ahli waris, orang itu hanya mewarisi jika ahli waris lain yang disebutkan meninggal sebelum ahli waris meninggal. Sedangkan jika tidak ada ahli waris primer atau sekunder, pelaksana ahli waris mendapatkan semua harta warisan setelah pewaris meninggal. Orang yang dicintainya mungkin tidak ingin menunggu proses pengesahan hakim selesai sebelum menerima warisan mereka dari ahli waris, jadi penting bahwa penerima manfaat diidentifikasi dengan benar dan diberi nama dengan cara yang mengikat secara hukum.

Kelemahan dari tidak memiliki Beneficiary

Penerima manfaat dapat melindungi aset mereka jika terjadi kematian. Jika ahli waris tidak memilikinya, berarti hartanya akan dibagi di antara semua kerabatnya sesuai dengan proporsi garis keturunan mereka. Hal ini seringkali dapat menimbulkan pertengkaran di antara anggota keluarga yang merasa memiliki hak lebih dari yang lain, terutama jika tidak ada pedoman yang jelas tentang bagaimana aset harus didistribusikan. Bisa juga berarti bahwa beberapa anggota keluarga tidak mendapatkan apa-apa karena mungkin tidak tahu tentang warisan atau tidak ingin mewarisi.

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.