instrumen keuangan ?


 


Dalam dunia investasi tentunya perlu mengetahui apa itu instrumen keuangan karena disitulah kita akan melakukan kegiatan investasi, jadi secara sederhana apa sebenarnya yang dimaksud dengan harta karun berupa aset keuangan atau dokumen modal. yang dapat berupa saham dari surat berharga yang diperdagangkan. Harta di dalamnya berupa uang tunai atau dokumen kontrak yang memberikan satu akses untuk menerima atau sebagai bukti kepemilikan modal dalam suatu perusahaan. Oleh karena itu, instrumen keuangan ini juga termasuk objek yang merupakan perjanjian keuangan antara dua pihak. Dimana instrumen keuangan akan menciptakan kewajiban di satu sisi dan memberikan fungsi ekuitas di sisi lain. Contohnya seperti deposito, produk term deposit di bank. Deposito adalah instrumen keuangan, perjanjian antara pelanggan dan bank, dan menciptakan kewajiban bagi bank dan menjadi ekuitas bagi pelanggan. Begitulah kurang lebih gambaran instrumen keuangan.

Pada instrumen keuangan tersebut terdapat kontrak yang menciptakan aset keuangan untuk satu entitas dan sebaliknya menciptakan liabilitas keuangan atau instrumen ekuitas untuk entitas lain. Instrumen keuangan sering digunakan sebagai sarana investasi, misalnya instrumen deposito dapat digunakan baik sebagai instrumen investasi jangka pendek maupun jangka panjang. Instrumen keuangan populer bagi investor atau mereka yang ingin menginvestasikan uang mereka adalah instrumen keuangan derivatif, termasuk kontrak berjangka, kontrak berjangka, opsi, dan swap. Instrumen derivatif ini banyak digunakan dalam aktivitas perdagangan, arbitrase, dan manajemen risiko. Namun, instrumen keuangan tidak terbatas pada instrumen derivatif, instrumen keuangan yang dapat menambah nilai aset atau liabilitas keuangan dapat diakui sebagai instrumen keuangan.

 


Mekanisme instrumen keuangan

Secara sederhana, instrumen keuangan dapat diartikan sebagai aset atau dokumen keuangan yang dapat diperdagangkan. Berbagai aset tersebut baik berupa uang tunai dari negara manapun atau juga dokumen penting yang memberikan akses kepada seseorang untuk dapat menerima modal atas kepemilikan suatu badan atau perusahaan. Contoh instrumen keuangan adalah saham sehingga bisa kita jual kembali jika harganya sudah naik dan kita mendapat untung dari selisih harga jual dengan harga beli yang ada. Instrumen keuangan berdasarkan nilai bagaimanapun juga dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu:

Instrumen keuangan tunai (cash) adalah instrumen keuangan yang disepakati oleh kedua belah pihak dalam hal jumlah nominal uang yang digunakan untuk memperdagangkannya, pengertian lain juga dapat berupa nilai instrumen tunai yang secara langsung dipengaruhi dan ditentukan di pasar dalam bentuk dari surat berharga yang mudah dipindahtangankan, instrumen tunai dapat berupa simpan pinjam yang disetujui oleh kedua belah pihak antara pemberi dan debitur, misalnya tagihan untuk hutang, deposito dan lain-lain.

Instrumen keuangan derivatif adalah suatu perjanjian tertulis yang mengandung keuntungan atau nilai keuangan sesuai dengan kinerja suatu aset atau barang yang diperdagangkan, dapat juga disebut instrumen keuangan yang nilainya berasal dari karakteristik satu atau lebih yang mendasarinya. entitas, seperti aset, indeks, dan tarif. bunga negara. Dalam instrumen keuangan derivatif ini terdapat istilah over-the-counter yang berarti pasar dimana efek-efek tidak tercatat di bursa formal, tetapi masih dinilai dan diperdagangkan. Misalnya kontrak forward, kontrak swap, hybrid dan lain-lain.

Komponen instrumen keuangan

Adapaun untuk Instrumen keuangan yang umumnya diperdagangkan dibursa biasanya merupakan instrumen keuangan jangka panjang, antara lain sebagai berikut.

(Instrumen Kas) merupakan suatu badan usaha untuk menambah modalnya, atau dalam hal ini sering disebut sebagai emiten. Nilai harga instrumen tunai, baik yang ditetapkan oleh emiten maupun yang dicapai melalui proses negosiasi antara emiten dan investor, pada umumnya dibeli untuk meningkatkan keuntungan. Setelah instrumen uang tersebut diterbitkan dan dijual, pemegang instrumen tersebut juga berhak untuk menjual secara terbuka di pasar uang, dengan harga yang telah ditentukan.

(Obligasi) adalah surat utang yang diterbitkan oleh pihak tertentu, dalam hal ini pemerintah atau negara. Artinya memang surat utang yang diterbitkan dapat dibeli langsung oleh masyarakat luas yang nantinya pembeli dapat memperoleh keuntungan berupa bunga atau bisa disebut kupon. Di Indonesia, jatuh tempo obligasi berkisar antara satu tahun dan ada pula yang sampai 10 tahun, sehingga obligasi merupakan jenis investasi yang termasuk dalam jangka menengah hingga panjang. Banyak yang mengatakan bahwa obligasi merupakan jenis investasi yang memiliki risiko paling kecil dibandingkan dengan jenis investasi lainnya, terutama obligasi yang diterbitkan oleh negara. Pada prinsipnya, karena negara jarang jika pernah gagal membayar, banyak yang menyebutnya sebagai investasi bebas risiko.

(Saham) merupakan sebuah surat bukti bahwa seseorang memiliki bagian dari suatu perusahaan. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki total sekitar 1 juta saham sementara kita memiliki sekitar 100 ribu saham, maka dapat dikatakan bahwa kita memiliki sekitar 10 persen dari perusahaan tersebut. Dan pemegang saham juga berhak menerima dividen berdasarkan jumlah saham yang dimilikinya. Tujuan utama dari pengeluaran saham oleh suatu perusahaan tidak lain adalah untuk dapat segera mendapatkan tambahan modal yang tentunya akan sangat berguna untuk dapat mengembangkan perusahaan. Seperti jenis instrumen keuangan lainnya, saham juga dapat diperdagangkan dan harganya juga berubah dari waktu ke waktu.

(Commercial Paper) sangat sering disebut dengan surat berharga hanya merupakan pembelian persediaan jangka pendek atau instrumen pengelolaan modal kerja yang diterbitkan oleh bank dan korporasi besar. Karena nilai nominalnya terlalu tinggi, biasanya tidak ada pembelian yang dilakukan oleh individu, tetapi dalam skala lembaga keuangan besar, ada empat jenis surat berharga komersial, yaitu surat promes, cek, deposito, dan wesel yang diterima.

Contoh instrumen keuangan

Dalam dunia keuangan, salah satu instrumen keuangan yang terkenal adalah instrumen pendapatan tetap seperti obligasi pemerintah. Bayangkan saja ketika Kamu ingin membeli obligasi suatu negara, untuk itu Kamu perlu memahami cara kerja jenis kontrak ini, langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:

  • Aset keuangan = Obligasi pemerintah
  • Durasi = 5 tahun
  • Kupon = 2% per tahun
  • Harga = $1000

Sekarang jika Kamu membeli obligasi di suatu negara, Kamu harus membayar $1.000 untuk memperoleh aset keuangan. Sebagai imbalannya, Kamu berhak atas pengembalian investasi sebesar $1.000. Oleh karena itu, profitabilitas diterjemahkan menjadi 2% pengembalian tahunan yang Kamu terima hingga akhir kontrak, menambahkan pengembalian pinjaman sebesar $1.000 pada akhir 5 tahun ke depan. Jadi pemerintah suatu negara, sebagai penjual obligasi, memperoleh kewajiban keuangan dan memaksa dirinya untuk membayar pendapatan kepada pembeli. Pendapatan ini adalah 2% per tahun yang disebutkan di atas, di samping pengembalian $1.000 pada akhir 5 tahun. Itulah mengapa obligasi merupakan sumber keuntungan bagi Kamu dan sumber pembiayaan bagi pemerintah suatu negara.

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.