likuiditas bank ?



Adapun sistem merujuk kepada kemampuan pihak bank untuk memenuhi kewajiban keuangan yang akan jatuh tempo, sehingga di dalam dunia perbankan merupakan suatu hal yang sangat penting. Dimana setidaknya bank dengan kapasitas likuiditas dapat lebih mudah menjaga kepercayaan yang ada di masyarakat luas. Oleh karena itu, bank berusaha untuk menjaga rasio likuiditas maksimum dengan mengurangi dana yang menganggur dan berusaha meningkatkan keuntungan dengan risiko rendah untuk memenuhi kebutuhan arus kas. Secara umum, likuiditas di bidang keuangan mengacu pada seberapa mudah aset yang dimiliki dapat dikonversi langsung menjadi uang tunai tanpa mempengaruhi harga pasar yang ada. Pada prinsipnya uang dapat dikatakan sebagai aset yang paling likuid dan mudah digunakan untuk keperluan apapun, terutama untuk mata uang dengan harga yang relatif stabil seperti USD dan JPY. Sementara itu, ada juga aset dengan likuiditas rendah, yang sebagian besar cukup sulit untuk dilikuidasi secara langsung, misalnya pabrik, real estat dan peralatan besar seperti kendaraan dan sebagainya. Misalnya, bank memiliki kompleks perumahan dengan harga $ 1 juta, sehingga bank tidak akan dapat membayarnya secepat membutuhkan uang, tetapi hanya sedikit demi sedikit dalam jangka waktu yang lama.

Dengan kata lain, likuiditas ini secara langsung menggambarkan sejauh mana suatu aset dapat dilikuidasi dengan cepat sehingga dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang diinginkan. tidak seperti aset dalam USD yang dapat dengan cepat dibayar dalam rupiah, yang menunjukkan bahwa uang tunai sebenarnya adalah sumber daya yang umumnya dapat digunakan sebagai aset paling likuid dan dapat digunakan seperti itu atau diubah menjadi set lain. sederhana. Ini berbeda dengan aset tidak likuid seperti real estat, seni dan barang koleksi, yang semuanya membutuhkan waktu lama untuk dilikuidasi berdasarkan nilai intrinsiknya. Dan itulah mengapa aset lancar sangat berpengaruh. Suatu bank memiliki tingkat likuiditas yang berbeda-beda, dimana dapat dikatakan bahwa semakin besar tingkat likuiditasnya maka semakin besar pula jumlah aktiva lancarnya. dengan kewajiban atau hutang yang ada.


Memahami sistem likuiditas bank

Dalam sistem likuiditas bank tentunya sangat penting karena bagi konsumen yang masih kekurangan likuiditas berarti meminjam aset dari bank dengan suku bunga tinggi, kehilangan aset atau tidak membayar tagihan tepat waktu. Menggunakan aset yang tidak likuid tentu akan menimbulkan masalah, sehingga sangat disarankan untuk menggunakan aset yang likuid. kita tahu bahwa pemenuhan pinjaman bank harus diperhatikan dan itu sangat penting. Contoh buruknya adalah krisis keuangan di AS sekitar tahun 2008. Selama krisis keuangan yang tiba-tiba, bank-bank AS tidak dapat menyediakan dana untuk memenuhi kewajibannya. Akibatnya, banyak bank bangkrut saat itu. Likuiditas karenanya sangat penting bagi bank atau perusahaan lain. Mereka harus selalu memegang/menjaga alat likuid agar bank dapat memenuhi kewajiban keuangannya. Bank yang dapat menjaga likuiditasnya tentu akan mendapatkan kepercayaan dari masyarakat.

Untuk Likuiditas, bank memiliki kewajiban dan juga dimaksudkan untuk mendukung pertumbuhan asetnya. Bank sebagai lembaga yang mencari laba menggunakan berbagai jenis pembiayaan dan salah satu sumber terbesar berasal dari DPK (dana pihak ketiga), dimulai dari simpanan dan simpanan nasabah. Likuiditas bank menjadi penting karena bank harus dapat memenuhi kewajibannya kepada nasabah, namun pada saat yang sama berusaha memanfaatkan alokasi kredit untuk pendapatan utama bank dari bunga kredit.

Sebenarnya sumber pendapatan bank tidak hanya dari bunga kredit. Tetapi untuk memasuki dan memfokuskan pembahasan ini pada likuiditas, mari kita asumsikan bahwa sumber dana bank berasal dari simpanan dan simpanan nasabah, dan pendapatan bank berasal dari bunga kredit. Sederhananya, bank menerima pembiayaan dari nasabahnya, setelah itu uang nasabah disalurkan kepada pihak lain dalam bentuk kredit. Nantinya, kredit tersebut dibayar oleh peminjam ditambah bunga. Bunga adalah keuntungan bank sedangkan pokok pinjaman adalah uang nasabah (uang dalam rekening dan simpanan). Artinya masih ada sesuatu dimana uang tersebut disalurkan oleh bank dalam bentuk kredit, namun nasabah sendiri yang harus dapat menarik uang tersebut setiap saat. Nah, ini adalah seni dalam perbankan dimana bank selalu harus memastikan bahwa mereka dapat membayar pelanggan mereka yang menarik uang, tetapi di sisi lain, bank harus mengeluarkan uang dalam bentuk kredit. Kemampuan bank untuk menyeimbangkan kondisi ini disebut likuiditas.

 Mekanisme perhitungan likuiditas bank

(Current Ratio) adalah sistem yang digunakan untuk menghitung sejauh mana aktiva lancar suatu perusahaan dapat menutupi kewajiban lancar perusahaan atau bank. Semakin tinggi nilai yang dihasilkan dengan menghitung rasio lancar, maka semakin besar kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban lancarnya

(Rasio Lancar = Aktiva Lancar: Kewajiban Lancar).

Quick Ratio Sistem ini cukup cepat dan juga digunakan untuk menghitung kemampuan bank atau perusahaan dalam melunasi hutang jangka pendek perusahaan. Selain itu, fungsi quick ratio lainnya juga dapat dijadikan sebagai benchmark dalam perencanaan kas dan utang yang akan dilakukan oleh bank atau perusahaan di masa yang akan datang, sehingga lampiran data dapat sesuai dengan yang diharapkan

(Rasio Cepat = Aktiva Lancar - Persediaan: Kewajiban Lancar).

Rasio Kas (Cash Ratio) sebagai alat untuk mengukur jumlah kas perusahaan. Sehingga dapat dibandingkan antara kas dan hutang untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar hutang jangka pendeknya. Semakin banyak uang relatif terhadap hutang, semakin tinggi likuiditas bank atau perusahaan

(rasio kas = kas + setara kas: kewajiban lancar).

 Risiko dan kelebihan likuiditas

Tidak ada sistem yang sempurna, pasti ada kekurangan dan likuiditas bank, ada risiko sekarang dan di masa depan, yang timbul dari ketidakmampuan bank untuk memenuhi kewajiban keuangannya saat jatuh tempo. Sebuah bank dapat kehilangan likuiditas jika menghadapi arus kas keluar yang tidak terduga dari penarikan deposito besar, arus keluar kredit yang besar, pergerakan pasar yang tidak terduga atau kristalisasi kewajiban kontinjensi. Penyebab lain mungkin peristiwa lain yang menyebabkan pihak lawan menghindari perdagangan dengan atau mengkredit bank. Sebuah bank juga menjalankan risiko likuiditas jika pasar dependen menderita kerugian likuiditas.

Adapun kelebihan dari likuiditas ini mengacu pada suatu kondisi dimana likuiditas bank pada umumnya melebihi kebutuhannya, dengan cara ini bank dan lembaga keuangan biasanya memiliki kelebihan atau kelebihan uang tunai dan alat likuid lainnya. Surplus bank ini berada di atas atau jauh di atas kebutuhan bank yang bersangkutan, namun masih terdapat kelebihan likuiditas pada rekening giro yang masih dibuka oleh bank umum di bank sentral. Sebagai contoh, dalam menanggapi krisis keuangan yang terjadi pada tahun 2008 menyusul kebangkrutan perusahaan jasa keuangan global Lehman Brothers Holdings di Amerika Serikat, Bank Sentral Eropa dan bank sentral nasional negara-negara di benua Eropa telah mengirimkan uang dalam jumlah tidak terbatas ke Bank. Kasus komersial ini telah menyebabkan apa yang sangat penting untuk kelebihan likuiditas.

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.