penilaian saham ?



Penilaian saham merupakan metode perhitungan terhadap aset penilaian perusahaan yang diterbitkan dengan membandingkan nilai buku, nilai aset bersih dan nilai pasar. Penilaian saham umumnya dilakukan oleh investor sebelum memutuskan untuk membeli saham dalam investasinya. Nilai buku adalah angka atau data yang dapat dilihat dalam laporan keuangan perusahaan, nilai aktiva bersih adalah nilai saham perusahaan yang seharusnya ada di pasar modal dan nilai pasar adalah nilai saham di bursa, dengan tujuan agar memudahkan investor untuk memberikan gambaran. dan manajemen sehubungan dengan perkiraan nilai saham suatu perusahaan yang akan digunakan oleh manajemen dalam menentukan kebijakan saham dan digunakan oleh investor untuk menilai kelayakan investasi. Selain itu, valuasi saham juga dapat digunakan untuk memprediksi harga saham di pasar masa depan apakah harga saham di masa depan berpotensi atau tidak. Valuasi saham juga dapat digunakan untuk menghasilkan uang di pasar dengan melihat apakah suatu saham undervalued atau tidak. Jika nilai saham secara teoritis dianggap cukup rendah, investor akan membelinya, sebaliknya investor akan menjualnya jika nilai saham terlalu tinggi.

Pada dasarnya penilaian saham merupakan suatu kegiatan dimana kinerja suatu perusahaan dianalisa untuk menentukan harga saham yang wajar. Jika Kamu baru mengenal istilah penilaian saham, jangan khawatir, karena para pedagang saham dan investor sering menggunakan istilah "analisis fundamental". Saat melakukan penilaian saham, tujuan utamanya adalah untuk mengetahui nilai intrinsik suatu saham, yang kemudian dibandingkan dengan harga saat ini. Jika harga saat ini lebih murah dari nilai intrinsiknya, maka keputusan “beli” sangat dimungkinkan dan sebaliknya ada skenario unik dimana harga aktual ternyata lebih mahal dari nilai intrinsiknya, jadi sebaiknya hindari membeli dan melakukan analisis untuk perusahaan lain.

 


Metode Penilaian saham

Metode kuantitatif dengan menerapkan analisis fundamental yang berfokus pada kinerja keuangan yang telah berhasil dicatat. Untuk melakukan ini terlebih dahulu, perlu mengetahui laporan keuangan terbaru perusahaan dan membandingkannya dengan kinerja keuangan 5 tahun terakhir. Dalam prosesnya, investor harus menghitung berbagai rasio mulai dari "return on equity", "price-earnings ratio", "price-book value" hingga "debt-to-equity". Semua rasio ini dapat diketahui dengan melihat berbagai akun yang tercantum dalam laporan laba rugi, neraca, dan arus kas.

Misalnya, jika Kamu tertarik untuk melakukan analisis kuantitatif perusahaan bank Mandiri dengan kode BMRI pada tahun 2021, maka Kamu harus menghitung berbagai rasio penting pada tahun 2021 dan kemudian membandingkannya dengan nilai rasio-rasio tersebut pada tahun-tahun sebelumnya. Tindakan "beli" tepat jika terjadi peningkatan positif. Di skenario lain, jika ternyata Kamu sudah memiliki saham BMRI dan menemukan banyak penurunan nilai rasio dalam laporan keuangan, sebaiknya Kamu mengambil tindakan "jual" karena ada kemungkinan harga saham akan turun di bursa. waktu dekat.

Metode kualitatif juga tidak kalah pentingnya soalnya mekanime menghitung valuasi perusahaan berdasarkan data lampiran kualitatif ditinjau dari berbagai Aspek  seperti model bisnis, manajemen, budaya kerja hingga keunggulan bersaing di perusahaan pesaing. Model bisnis merupakan hal terpenting dalam operasi bisnis yang menjadi pedoman bagi investor untuk memahami bagaimana perusahaan menghasilkan keuntungan. Semakin sederhana model bisnisnya, semakin baik.

Selanjutnya adalah manajemen yang menjalankan perusahaan. Investor pasti ingin membeli saham perusahaan yang dikelola manajemen mutu, untuk mengetahui kualitas setiap orang di jajaran direksi perlu dilakukan pengecekan riwayat kerja mereka sampai saat ini. Jika ada manajemen yang tersangkut kasus, tentu akan menjadi sinyal bahaya dan mengurangi minat investor untuk berinvestasi. Budaya kerja juga sangat penting untuk dianalisis. Bayangkan perusahaan A menganut budaya kerja otoriter sedangkan perusahaan B menganut budaya yang menghargai inovasi. Kemungkinan Perusahaan B akan lebih mudah mengikuti perkembangan zaman, sedangkan Perusahaan A akan kesulitan beradaptasi. Investor secara otomatis akan menghindari Perusahaan A dan lebih tertarik untuk berinvestasi di Perusahaan B soalnya lebih menguntungkan dari beberapa aspek yang ada tersebut.

Aspek terakhir adalah keunggulan kompetitif. Investor profesional biasanya lebih suka berinvestasi di perusahaan yang menjadi pemimpin industri. Alhasil, perusahaan yang sudah sukses akan semakin sukses, sedangkan perusahaan yang masih dalam "fase pertumbuhan" harus berjuang untuk berkembang bahkan bersaing dengan pemimpin pasar. Maka tidak heran jika harga saham BBCA, BBRI dan BMRI sering naik secara konsisten, sedangkan saham bank berkapitalisasi kecil cenderung low yield.

Bagaimana cara melakukan penilaian saham?

Biasanya mekanisme review adalah analisis keuangan suatu perusahaan, yang dilakukan dengan melihat kinerja perusahaan dalam menghasilkan laba sehingga dapat memberikan dividen kepada pemegang saham. Menilai saham dengan analisis keuangan dapat dilakukan dengan dua cara.

(Penyesuaian Laporan Keuangan) Metode review ini dapat dilakukan dengan menyesuaikan laporan keuangan yang ada dengan laporan keuangan yang dilakukan beberapa tahun yang lalu sehingga dapat terlihat kinerja yang benar-benar mewakili kemampuan operasional perusahaan.

(Analisis Tren Bisnis) dilakukan berdasarkan tingkat perkembangan penjualan atau kemampuan perusahaan untuk mencapai tingkat keuntungan (profit) dalam jangka waktu tertentu. Analisis tren akan memberikan perbandingan mengenai deskripsi kuantitatif kegiatan usaha dalam laporan keuangan (neraca dan laporan laba rugi). Data yang dihasilkan dapat digunakan untuk menilai prakiraan bisnis masa depan atau menjadi asumsi dan arah pengembangan bisnis masa depan. 

Penilaian berdasarkan nilai aset bersih saham perusahaan

Nilai persediaan intrinsik adalah perkiraan nilai persediaan aktual berdasarkan pengembalian, terlepas dari faktor eksternal. Ada beberapa metode yang bisa digunakan untuk menilai stok intrinsik, mungkin saya hanya menyebutkan metodenya saja, untuk penjelasan dan cara menghitungnya mungkin sudah ada di pertanyaan-pertanyaan di Ensiklopedia. Nilai kekayaan bersih saham dapat dihitung dengan beberapa cara, yaitu:

  • Analisis Arus Kas Diskon
  • Penilaian berbasis aset
  • Analisis berdasarkan statistik keuangan

Penilaian menggunakan nilai pasar saham pada nilai pasar menggambarkan nilai suatu aset atau perusahaan di pasar keuangan, yang dapat dihitung dengan menggunakan sistem berikut.

  • Laba per saham (EPS)
  • Nilai pasar per saham
  • Rasio Harga terhadap Pendapatan (P/E)
  • Nilai buku per saham
  • Nilai buku (nilai pasar)

 

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.