Gap Up IHSG dan Peluang Trading

Gap up adalah istilah yang cukup populer di saham dan seringkali terjadi di saham2 tertentu maupun IHSG itu sendiri. Kalau Kamu belum tahu istilah gap up, Kamu Dapat baca lagi tulisan saya disini: Gap Saham: Jebakan Gap Up. 

Gap up terjadi Dapat karena adanya sentimen2 positif yang membuat pelaku pasar menjadi EUFORIA SESAAT. Perhatikan kata kuncinya: Euforia sesaat. Jadi gap up yang terjadi pada IHSG Dapat disimpulkan TIDAK BERTAHAN LAMA. 

Sebagai contoh, perhatikan gap up IHSG dibawah ini (lingkaran hijau): 


Terkadang saya menemukan IHSG yang pada saat dibuka di sesi pre-opening (08:55), IHSG tiba2 sudah melonjak 1% lebih, dan saat jam trading IHSG terus naik. Di saat-saat seperti ini, mayoritas saham akan hijau, dan terkesan menarik untuk dibeli

Pada saat terjadi gap up di IHSG, saya sering menerima pertanyaan2 dari trader: "Pak Heze IHSG lagi naik, saham apa yang bagus hari ini?" "IHSG langsung naik tajam, apakah ada peluang naik lagi hari ini?"

Namun disaat seperti itulah, justru IHSG sebenarnya rawan koreksi / turun. IHSG yang naik dengan pola gap up, umumnya nggak lama kemudian akan cooling down, yaitu perlahan akan turun dan kembali menutup gap yang ada dibawahnya. 
IHSG yang dibuka gap up ibarat Kamu berjalan di jalan yang kelihatannya mulus, tapi banyak jebakan kerikil di dalamnya... 
Artinya, IHSG yang sedang gap up ini seolah memperlihatkan momen yang sangat menarik untuk trading. Padahal, di dalam gap up itu sendiri ada risiko yang terkadang tidak disadari, yaitu IHSG akan cooling down lagi dalam waktu cepat, sehingga saham2 yang naik tinggi saat pembukaan, perlahan akan turun menyesuaikan. 

Kalau nggak percaya Kamu Dapat amati pergerakan IHSG ketik gap up. Misalnya IHSG dibuka naik 1,8%. Nggak lama kemudian, IHSG akan perlahan turun ke 1,7%, 1.64% dan seterusnya. 

Karena seperti yang saya tuliskan tadi bahwa gap up IHSG itu hanyalah euforia sesaat, maka kenaikan IHSG karena gap up tidak akan bertahan lama. 

"Apakah ada peluang trading ketika IHSG sedang gap up Pak Heze?" Tanya Kamu

Tentu ada.. 

Tidak ada salahnya Kamu membeli saham ketika kondisi IHSG lagi naik-naiknya dan gap up. Tapi saran saya, Kamu harus tetap menyesuaikan dengan strategi trading yang sudah Kamu terapkan, serta analisa masing-masing saham.

Jangan sampai karena IHSG lagi gap up, Kamu ikutan euforia dan kalap membeli banyak saham, padahal disitulah IHSG sebenarnya rawan turun.

Dalam kondisi IHSG yang sedang gap up, waspadai juga saham2 yang dibuka gap up, karena saham2 seperti ini biasanya juga akan menutup gap-nya dalam jangka pendek.   

Anda harus tetap menyesuaikan dengan strategi dan analisa masing2 dan jangan euforia dalam membeli saham. 

Saat IHSG gap up, saham-saham yang harganya masih di bottom umumnya Dapat naik lebih lama dibandingkan saham2 yang sudah naik tinggi plus membentuk gap up. So, Kamu Dapat menerapkan strategi bottom fishing saat IHSG lagi euforia sesaat. Baca juga: Analisis dan Strategi Bottom Fishing Saham.  

Catatan: Gap up IHSG dan penurunan IHSG setelahnya memang bukan rumus pasti. Terkadang IHSG yang dibuka gap up, IHSG Dapat tetap bertahan dengan pola naiknya selama beberapa hari. 

Namun yang sering terjadi, kecenderungan IHSG memang akan lebih cepat koreksi setelah terjadi gap up. Semakin tinggi gap up, potensi cooling down semakin besar. Itulah mengapa Kamu harus tetap menganalisa dengan jernih dan objektif sekalipun IHSG lagi bagus. 

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.