Eksekutif Facebook Mengatakan Facebook, Google 'Bukan Lagi Perusahaan, Mereka Negara' Dan Perlu Dihancurkan,

 


Seorang eksekutif Facebook mengatakan bahwa perusahaan itu terlalu besar dan kuat dan perlu dibubarkan, menurut video yang diposting Senin oleh Project Veritas.

“Saya bekerja untuk perusahaan yang melakukan banyak kerusakan di dunia. Ia melakukan banyak hal baik tetapi menimbulkan banyak kerusakan, ”Benny Thomas, Pemimpin Perencanaan Global Facebook, menurut video tersebut, dapat didengar berkata. Maksud saya, tidak ada raja dalam sejarah dunia yang pernah menjadi penguasa dua miliar orang, kecuali Mark Zuckerberg.

Thomas mengatakan bahwa Facebook dan Google "bukan lagi perusahaan, mereka adalah negara," tayangan video.

 

Sebuah RUU yang diusulkan di Nevada akan memungkinkan perusahaan teknologi untuk beroperasi dalam batas-batas mereka sendiri, yang memungkinkan perusahaan untuk membuat pemerintah mereka sendiri, menurut Las Vegas Review-Journal . Perusahaan dapat membuat pemerintah daerah mereka, yang disebut "zona inovasi" yang akan memiliki kewenangan yang sama dengan sebuah kabupaten, menurut laporan tersebut. "Zona inovasi" dapat mengenakan pajak, membangun sekolah, membuat sistem pengadilan, dan menyediakan layanan pemerintah, menurut laporan itu.

“Pemerintah perlu turun tangan dan memecah Google dan Facebook,” lanjut Thomas. “Ini hal yang lebih baik untuk dunia.”

“Satu-satunya hal terbesar adalah perusahaan ini [Facebook] perlu dibubarkan,” katanya dalam video tersebut. “Facebook dan Google terlalu kuat dan mereka harus dibuat kurang kuat.”

“Instagram, Facebook Messenger, Oculus, WhatsApp. Mereka semua harus menjadi perusahaan yang terpisah. Terlalu banyak kekuatan saat mereka semua menjadi satu. Ini perlu dibubarkan seperti cara perusahaan telekomunikasi dibubarkan dan perusahaan minyak dibubarkan. "

 Thomas juga mengatakan, menurut video tersebut, CEO dan Pendiri Facebook Mark Zuckerberg harus dicopot sebagai CEO.

“[Zuckerberg] memiliki saham pengendali di perusahaan. Jadi, Anda tidak dapat melakukannya dengan cara yang biasa Anda lakukan di dunia korporat, yaitu dewan direksi dapat memecat Anda begitu saja, bukan? ” Kata Thomas. Dia juga mengatakan, menurut video tersebut, bahwa dewan tidak dapat memecat Zuckerberg dan pendiri Google Larry Page dan Sergey Brin karena mereka semua memiliki saham besar di perusahaan.

Facebook saat ini menghadapi sepasang tuntutan hukum yang diajukan oleh 48 jaksa agung dan Komisi Perdagangan Federal, semuanya bertujuan untuk membubarkan perusahaan teknologi besar itu. The gugatan mengklaim Facebook telah memonopoli kekuasaan dan telah tidak adil dihilangkan persaingan di pasar. Tapi Thomas mengatakan kasus ini akan berlarut-larut karena Facebook memiliki "semua uang di dunia", video tersebut menunjukkan.

“Selalu ada bias bawaan karena ini adalah mitos yang dikatakan pemrogram komputer kepada kami yaitu 'Oh, ini adalah komputer, komputer tidak memiliki bias.' Tapi coba tebak? Manusia menulis kode itu. Dan manusia itu memiliki bias. "

Thomas juga tampaknya mengatakan bahwa orang akan "berada dalam masalah besar" jika perusahaan yang kuat seperti Facebook tidak dicentang dan "hal buruk" akan terjadi.


 Project Veritas merilis rekaman pada bulan Februari yang menampilkan Zuckerberg dan eksekutif lain yang tampaknya mengatakan bahwa mereka "terlalu berkuasa".

Project Veritas dilaporkan memperoleh panggilan konferensi virtual dari "orang dalam" Facebook.

Wakil Presiden Urusan Global Facebook Nick Clegg tampaknya mengatakan dalam video itu bahwa para pemimpin dunia benar percaya bahwa perusahaan swasta memiliki terlalu banyak kekuasaan setelah perusahaan memutuskan untuk melarang Trump dari akunnya setelah kerusuhan 6 Januari.

"Kami setuju dengan itu, kami setuju dengan itu," kata Clegg, menurut video tersebut. “Mark bisa sangat jelas tentang itu, bahwa idealnya, kami tidak akan mengambil keputusan ini sendiri. Kami akan mengambil keputusan ini sejalan dengan kesesuaian dengan aturan dan prinsip yang disetujui secara demokratis. Dan saat ini, aturan yang dipilih secara demokratis dan disetujui secara demokratis tidak ada. Kami masih harus mengambil posisi secara real time. "

The Daily Caller telah menghubungi Facebook untuk memberikan komentar tetapi tidak menerima tanggapan pada saat publikasi.


Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.