Gubernur South Dakota Noem akan menandatangani RUU yang membatasi olahraga anak perempuan untuk perempuan biologis

Gubernur South Dakota Noem akan menandatangani RUU yang membatasi olahraga anak perempuan untuk perempuan biologis

Gubernur South Dakota Kristi Noem mengatakan dia akan menandatangani RUU yang membatasi tim wanita dan olahraga di sekolah umum untuk siswa yang secara biologis wanita setelah RUU tersebut disahkan Senat South Dakota 20-15 pada hari Senin.

"Di South Dakota, kami merayakan #InternationalWomensDay dengan membela olahraga wanita! Saya sangat senang bisa segera menandatangani undang-undang ini," tulis Noem di Twitter, Senin.

Perwakilan Negara Bagian Rhonda Milstead memperkenalkan RUU tersebut, yang disahkan oleh South Dakota House 50-17 pada bulan Februari, menurut KOTA TV .

"Kami mengantisipasi bahwa ketika Gubernur Noem menandatangani RUU tersebut, South Dakota akan menjadi negara bagian pertama tahun ini yang mengesahkan undang-undang semacam ini," kata juru bicara Noem.

ACLU South Dakota menentang RUU tersebut dan mengirim manajer advokasi Jett Jonelis untuk bersaksi menentangnya.

"Dalam upaya untuk 'menyamakan lapangan bermain', RUU DPR 1217 mengecualikan seluruh kelompok perempuan dan anak perempuan dari partisipasi yang berarti dalam olahraga," kata Jonelis menurut KOTA TV. "House Bill 1217 bukan tentang melindungi keadilan dalam olahraga wanita. Ini tentang menghapus dan mengecualikan orang trans dari partisipasi dalam semua aspek kehidupan publik."

Selanjutnya Selatan, Mississippi Rumah melewati RUU 81-28 sebelumnya pada bulan Maret untuk atlet larangan transgender dari bersaing pada anak perempuan dan perempuan olahraga tim.

Sementara itu, pada Februari, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki membela perintah eksekutif Presiden Biden yang meminta sekolah-sekolah di seluruh negeri untuk mengizinkan siswanya berpartisipasi dalam olahraga dengan identitas gender yang mereka pilih.

Ketika ditanya oleh seorang reporter apa pesan Biden kepada para pejabat sekolah yang menangani perselisihan mengenai gadis transgender dan cisgender yang bersaing bersama, terutama untuk beasiswa perguruan tinggi, Psaki mengatakan bahwa "Presiden percaya bahwa hak trans adalah hak asasi manusia.

"Dan itulah mengapa dia menandatangani perintah eksekutif itu," katanya. "Dan dalam hal penentuan oleh universitas dan perguruan tinggi, saya pasti akan tunduk pada mereka."

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.