Mantan karyawan menjelaskan kerugian Facebook ketika Apple menerapkan transparansi pelacakan aplikasi

Mantan karyawan menjelaskan kerugian Facebook ketika Apple menerapkan transparansi pelacakan aplikasi

Saat Apple bersiap untuk menerapkan perubahan transparansi pelacakan aplikasi di iOS 14.5, CNBC berbicara dengan beberapa mantan karyawan Facebook untuk mengetahui detail mengapa Facebook begitu menentang pembaruan privasi yang direncanakan.

Mulai musim semi ini, Facebook dan pengembang aplikasi lainnya akan membutuhkan izin tertulis untuk mengakses pengenal iklan pengguna, atau IDFA, yang digunakan untuk melacak penggunaan di seluruh aplikasi dan situs web untuk tujuan penargetan iklan. Facebook telah menindak keras transparansi pelacakan aplikasi, mengeluarkan iklan pers satu halaman penuh dan mencoba memposisikan Apple sebagai musuh bisnis kecil.

Salah satu argumen utama Facebook adalah bahwa perubahan Apple akan merugikan perusahaan yang menggunakan alat periklanan Facebook, tetapi mantan karyawan Facebook Henry Love mengatakan kepada CNBC bahwa bagi banyak perusahaan, perubahan itu bahkan mungkin tidak terlihat.

Lebih sedikit data pelacakan iklan akan mencegah Facebook dan pelanggannya menargetkan iklan seefektif mungkin sekarang, tetapi banyak perusahaan mungkin tidak membutuhkan banyak data untuk menargetkan iklan secara efektif. Misalnya, kedai kopi kecil di Texas kemungkinan akan menggunakan kategori penargetan yang luas seperti Kode Pos dan Kelompok Usia untuk iklan, yang merupakan data yang dapat dikumpulkan Facebook dari aplikasinya sendiri tanpa memerlukan IDFA.

“Jika saya berbicara dengan pemilik restoran mana pun dan bertanya kepada mereka tentang IDFA, saya rasa tidak ada dari mereka yang akan tahu apa ini,” kata Love. “Ini mempengaruhi Facebook secara luas. Bukan pemilik usaha kecil.

Di antara sedikit "pemilik usaha kecil" yang mungkin merasakan efek dari perubahan IDFA adalah startup yang didukung oleh dana modal ventura yang telah mempekerjakan para profesional dengan keterampilan untuk secara akurat menargetkan pengguna dengan penembak jitu, kata Loew.

Orang-orang yang menargetkan pengguna melalui perangkat seluler, web, dan Jaringan Audiens Facebook dengan IDFA adalah "bukan bisnis kecil", yang oleh Love disebut sebagai "perusahaan rintisan kelas atas yang didukung VC".

Transparansi pelacakan aplikasi akan mengancam pelacakan konversi tampilan-ke-tampilan Facebook, metrik yang memungkinkan perusahaan periklanan untuk melihat berapa banyak orang yang telah melihat iklan, belum mengkliknya, tetapi kemudian melakukan pembelian terkait iklan. Pengecer dapat mencatat informasi orang yang membeli item dan kemudian membagikannya dengan Facebook, dengan Facebook dapat menentukan apakah IDFA orang tersebut cocok dengan pengguna yang telah melihat iklan untuk produk yang dibeli.

CNBC mengatakan kehilangan informasi ini dapat memengaruhi Facebook secara drastis karena jika pengiklan tidak dapat secara akurat mengukur keefektifan iklan Instagram dan Facebook, mereka dapat mengalihkan lebih banyak anggaran mereka ke aplikasi dan layanan lain.

Jaringan audiens Facebook, yang menyediakan iklan di aplikasi non-Facebook, juga akan terpengaruh, karena menggunakan data IDFA untuk memilih iklan mana yang akan ditampilkan kepada pengguna berdasarkan data Facebook. Jika pengguna memilih untuk tidak membagikan IDFA, upaya penyesuaian iklan Facebook tidak akan berguna di luar aplikasinya sendiri.

Facebook berencana untuk meminta pengguna mendapatkan izin untuk mengakses IDFA, dan sedang menguji kata-kata bahwa pelacakan akan memberikan pengalaman iklan yang lebih baik. Klaim uji Facebook mendorong pelanggan untuk mengizinkan penggunaan IDFA untuk "mendukung perusahaan yang bergantung pada iklan untuk menjangkau pelanggan."

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.