Membongkar mitos dan fakta tentang vaksinasi COVID-19

Membongkar mitos dan fakta tentang vaksinasi COVID-19

Setelah bergelut dengan COVID-19 selama hampir setahun, akhirnya dilakukan vaksinasi massal. Di Indonesia, vaksinasi saat ini memasuki fase kedua. Indonesia sendiri memiliki target vaksinasi hampir 170 juta orang.

Sayangnya, banyak informasi yang salah atau tidak akurat yang beredar tentang vaksin. Informasi yang salah dan hoax ini dapat menghambat keberhasilan vaksinasi virus Corona.

Berangkat dari isu tersebut, IDN Times menggelar Health Talk episode keempat yang disiarkan langsung di Instagramidntimes pada Kamis (3/4/2021) dengan slogan "Vaksinasi Covid-19 Siapa Takut!"

Pembicara diperkenalkan yaitu Risa Arif Botranto, Ph.D., DEA, Molecular Genomics Researcher, COVID-19 Breeder Volunteer, Dr. RA Adaninggar, SpPD, pendidik dan praktisi kesehatan.

Membongkar mitos tentang vaksinasi COVID-19

Kupas tuntas mitos dan fakta seputar vaksin COVID-19 di sini, yuk!

1. Bagaimana vaksin bekerja dalam tubuh kita?

Sebelum kita melanjutkan, pertama-tama kita perlu mengetahui cara kerja vaksin. Dijelaskan Riza, vaksin bekerja dengan cara merangsang atau melatih tubuh untuk memproduksi antibodi.

Menurutnya, sistem kekebalan memang banyak, tetapi antibodi-lah yang berperan dalam pengenalan virus. Begitu antibodi dikenali, mereka akan bekerja untuk menetralkan virus.

Resa menjadikan vaksin Sinovac sebagai contoh. Formulasi vaksin Sinovac adalah virus mati, yang materi genetiknya telah diekstraksi dan dimusnahkan.

“Vaksin akan mendorong tubuh memproduksi antibodi. Setelah disuntikkan dua kali dengan vaksin, sistem imun akan memproduksi antibodi dengan kaliber (kekuatan) yang baik, setelah sekitar satu bulan,” jelas Riza.

Pada dasarnya vaksin adalah pelatihan tubuh untuk mengenali virus. Jadi, jika Anda terinfeksi virus, tubuh sudah memiliki mekanisme untuk melawannya. Selain itu, berdasarkan hasil penelitian, vaksin dapat mengurangi penyakit berbahaya.

2. Berapa lama antibodi bertahan setelah vaksinasi?

Ada sebagian orang yang percaya bahwa setelah divaksinasi, kita akan kebal terhadap virus Corona selamanya. Apakah itu benar? Risa mengutip sebuah penelitian yang menyatakan bahwa antibodi alami melawan COVID-19 hanya bertahan 3 hingga 9 bulan.

Bagaimana dengan antibodi terkait vaksin? Saat ini, masalah tersebut belum diketahui karena program vaksinasi masih berjalan. Dibutuhkan sekitar 3-6 bulan untuk mengetahui berapa lama antibodi bertahan.

Sedangkan menurut Dr. Ninggar, yang antibodinya sama pentingnya adalah sel memori. Meskipun antibodi suatu saat akan habis atau tidak terdeteksi, belum diketahui secara pasti bahwa sel memori telah hilang.

Membongkar mitos dan fakta tentang vaksinasi COVID

“Saat memori sel atau mereka (yang bertanggung jawab) mengingat virus itu masih ada, jika masuk ke virus akan mengenali antibodi dan segera membuatnya. Jadi antibodi akan meningkat jika ada lebih banyak paparan. Itu jika kita masih memiliki sel memori. ". Ninggar menjelaskan.

Berdasarkan penelitian, untuk infeksi normal, sel memori bisa bertahan hingga 8 bulan. Namun menurut Dr. Ninggar, Sinovac belum mempelajari efek vaksin terhadap sel memori, sehingga belum bisa dipastikan berapa lama sel memori terkait vaksin akan bertahan.

3. Apakah orang yang terinfeksi Corbids dapat divaksinasi?

Sering ada desas-desus bahwa orang yang berjerawat sebaiknya tidak divaksinasi. Kata Dr. membuangnya.

Namun, ia menekankan bahwa kita harus lebih berhati-hati dalam menangani penderita penyakit penyerta. Yang menjadi perhatian kami bukanlah efek sampingnya, tetapi keefektifannya. Hal ini dikarenakan orang yang sakit memiliki daya tahan tubuh yang rendah sehingga harus divaksinasi dalam keadaan stabil. Misalnya, Anda perlu mengontrol gula darah untuk penderita diabetes (penderita diabetes) atau mengontrol tekanan darah bagi penderita tekanan darah tinggi.

Jika terpaksa melakukan vaksinasi dalam kondisi yang tidak terkontrol, antibodi yang akan berkembang tidak akan maksimal. Khasiat vaksin dapat menurun dan menyebabkan kegagalan vaksin.

“Meski memiliki penyakit penyerta, namun harus dalam kondisi stabil dan terkendali. Artinya sistem kekebalan tubuhnya dalam posisi terbaik. Karena jika dipaksakan pada orang yang tidak stabil, vaksin tersebut tidak berguna dan efektivitasnya bisa sangat berkurang, "kata Dr. membuangnya.

4. Apakah benar tidak ada efek samping yang berbahaya setelah vaksinasi?

Banyak orang menolak divaksinasi karena takut mengalami efek samping yang serius. Faktanya, seperti vaksin Sinovac yang telah menjalani uji klinis, tidak ada hasil yang dilaporkan karena mengalami efek samping yang serius.

Jadi mengapa Anda harus menunggu 30 menit setelah vaksinasi? Saeed D. Dalam beberapa menit hingga 30 menit setelah vaksinasi, reaksi alergi dapat muncul pada beberapa orang.

“Makanya, setelah vaksinasi sebaiknya tidak langsung pulang. Karena jika terjadi alergi bisa segera diatasi. 30 menit waktu yang cukup cepat untuk memantau reaksi alergi masyarakat,” ujarnya.

Menariknya, psikiater menemukan kondisi yang dikenal sebagai reaksi stres pasca vaksinasi. Ini adalah reaksi yang agak parah yang terjadi karena tekanan psikologis.

Orang dengan gangguan kecemasan atau kecenderungan takut jarum rentan terhadap kondisi ini. Setelah vaksinasi, mereka mungkin mengalami gejala seperti mual, muntah bahkan pingsan dan kejang!

5. Apakah vaksin dapat mengatasi mutasi baru virus Corona?

Menurut Risa, hingga saat ini terdapat 859 jenis SARS-CoV-2 di seluruh dunia. Namun yang paling banyak dibicarakan adalah 6. Dari enam varian baru hasil mutasi tersebut, ada 4 yang menjadi perhatian. Dua di antaranya dari Afrika Selatan dan varian B117 dari Inggris.

Bisakah vaksin saat ini beradaptasi dengan mutasi baru virus Corona? Menurut Dr. Ninggar, hampir semua vaksin yang dikembangkan selalu update. Jika terjadi mutasi, vaksin akan diperbarui agar efektif melawan varian baru.

Sebagai ilmuwan, Risa menegaskan bahwa tidak ada satupun varian SARS-CoV-2 yang merupakan negara adidaya. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Misalnya B117 yang menyebar 54-70 persen lebih cepat, tapi hanya mengubah protein spike 5-6 persen.

Sementara itu, spesies Afrika Selatan tidak menyebar secepat itu, tetapi mampu mengubah protein lonjakan sekitar 20%. Jelas bahwa mutasi baru virus Corona tidak memperburuk penyakit.

Karena itu, tidak ada yang perlu ditakuti dari vaksin COVID-19, karena manfaatnya jauh lebih besar. Jika Anda memiliki jadwal vaksinasi, jangan ditunda. Selain itu, keduanya belum atau telah divaksinasi, namun mematuhi protokol higienis dengan memakai masker, mencuci tangan pakai sabun dan air mengalir, menjaga jarak, menghindari keramaian, serta membatasi mobilisasi dan interaksi.

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.