Rep. Dan Crenshaw telah memutuskan pandemi adalah waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham

Rep. Dan Crenshaw (kanan) tidak membeli atau menjual saham apa pun dalam 13 bulan pertamanya sebagai anggota Kongres. Itu berubah pada Maret 2020, ketika dia melakukan enam pembelian saat paket bantuan ekonomi terbesar dalam sejarah ditulis dan didiskusikan.

Lima dari pembelian ini terjadi dalam tiga hari antara 25 dan 27 Maret, ketika Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat memilih untuk mengesahkan UU CARES dan mantan Presiden Trump menandatanganinya menjadi undang-undang. Crenshaw, yang mendukung RUU tersebut, pada awalnya tidak mengungkapkan transaksi tersebut, yang melanggar Undang-Undang Saham, sebuah undang-undang yang mengharuskan anggota Kongres untuk memberi tahu publik ketika mereka terlibat dalam perdagangan sekuritas. Beberapa bulan kemudian dia menyesuaikan catatannya untuk mencerminkan pembelian.

Rep. Dan Crenshaw telah memutuskan pandemi adalah waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham

Kesepakatan, yang hanya terdaftar dalam kisaran nilai, berjumlah maksimum $ 120.000, dan tidak membandingkan ukuran atau volume dengan jenis transaksi yang menarik berita utama yang dieksekusi sebelum pandemi oleh Senator Kelly Loeffler dan David Purdue. Itu hanya muncul pada bulan Desember, ketika Crenshaw merevisi laporan tahunannya, yang semula disajikan pada bulan Agustus.

"Anda mengacu pada pengungkapan keuangan yang menggunakan domain untuk melaporkan pembelian saham, dan Anda memilih bagian atas domain untuk mendapatkan $ 120.000 itu," Justin Desigel, direktur komunikasi di Crenshaw, mengatakan kepada Daily Beast di email. . "Angka sebenarnya paling banyak sekitar $ 30.000," kata Decigel, dan "pembeliannya sama sekali tidak tidak etis atau terkait dengan bisnis resmi."

Namun, waktu, bersama dengan sejarah perdagangan Crenshaw sendiri dan hubungan industri, menimbulkan pertanyaan tentang mengapa dia melakukan pembelian dan dua kali gagal untuk mengungkapkannya.

Anggota Kongres tidak boleh secara aktif memperdagangkan sekuritas di tengah krisis. Ben Edwards, seorang ahli hukum sekuritas dan profesor di Sekolah Hukum William S. Boyd di Universitas Las Vegas Nevada, mengatakan itu menunjukkan bahwa ketika pasar runtuh, orang ini berpikir tentang dirinya sendiri dan menggunakan volatilitas untuk keuntungannya. . "Kami memiliki jumlah perhatian yang terbatas, dan jika Anda telah melihat dompet Anda, Anda tidak memberikan perhatian penuh pada krisis itu atau orang-orang Amerika yang diminta."

Rep. Dan Crenshaw telah memutuskan pandemi adalah waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham

Menurut catatan publik, Crenshaw, yang terpilih pada 2018, tidak memperdagangkan saham individu dalam posisinya hingga krisis itu terjadi. Kemudian, ketika pasar global runtuh pada 12 Maret, Crenshaw membeli antara $ 1.001 dan $ 15.000 di Amazon. Dua minggu kemudian, saat Kongres memilih UU CARES, Crenshaw membeli saham dengan kisaran harga yang sama di Southwest, Boeing, Pabrik Infrastruktur Energi SPX, dan Kinder Morgan, perusahaan berbasis di Texas yang mengkhususkan diri dalam membangun jaringan pipa. Itu juga telah membeli dana indeks yang terkait dengan S&P 500.

Meskipun tidak jelas mengapa Crenshaw awalnya tidak mengungkapkan transaksi tersebut, hal itu terjadi dengan semakin banyaknya anggota parlemen terkemuka yang terjebak dalam skandal perdagangan orang dalam. Tidak termasuk pembelian Amazon, semua transaksi Crenshaw terjadi seminggu setelah ProPublica mengumumkan bahwa Senator Richard Burr (R-NC) menjual hingga $ 1,72 juta setelah pengarahan virus corona. 

Pada 20 Maret, The Daily Beast melaporkan bahwa Loeffler dan suaminya menjual tujuh nomor saham setelah pengarahan rahasia pertama mereka tentang pandemi. Segera kesepakatan yang telah dilakukan oleh Senator David Purdue (R-Georgia), Jim Inhove (R-Oklahoma), Dianne Feinstein (Demokrat dari California) dan John Hoffen (RN New South Wales) telah dieksekusi, dengan cepat diteliti, mengarah ke Investigasi Departemen Komite Kehakiman dan Senat Etika dan Komisi Sekuritas dan Bursa. Tidak ada anggota parlemen yang menghadapi tuntutan pidana. Purdue dan Loeffler kalah dalam pemilihan ulang mereka dari rival Demokrat John Usov dan Pendeta Raphael Warnock dalam pemilihan putaran kedua bulan Januari.

Menanggapi skandal tersebut, Pusat Hukum Kampanye menganalisis semua perdagangan ekuitas di Kongres antara 2 Februari dan 8 April, dan menemukan bahwa 12 Senator membuat 127 kesepakatan gabungan dalam jangka waktu tersebut, dan 37 anggota DPR melakukan setidaknya 1.358 perdagangan.

Nama Crenshaw tidak muncul dalam laporan media tersebut, karena dia tidak mengungkapkan pembeliannya. Stock Act, undang-undang tahun 2012 yang dimaksudkan untuk menghalangi pejabat federal terpilih dari memperdagangkan pengetahuan orang dalam, mengharuskan Kongres untuk mempublikasikan semua transaksi dalam 45 hari. Crenshaw tidak hanya gagal mengungkapkan transaksi pada saat itu, tetapi dia tidak memasukkannya dalam pengungkapan tahunannya, yang diajukan pada bulan Agustus. Sementara rekaman ini menunjukkan bahwa Crenshaw menyimpan aset baru, formulir tersebut juga mengharuskan anggota untuk mencantumkan transaksi, termasuk tanggal, yang dibiarkan kosong oleh Crenshaw. Itu hanya muncul ketika Republican Lone Star menyerahkan laporan tahunan yang direvisi pada bulan Desember.

Rep. Dan Crenshaw telah memutuskan pandemi adalah waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham

Seorang juru bicara Crenshaw mengatakan kepada The Daily Beast bahwa lulusan Harvard dan mantan Pasukan Keamanan Maritim telah membuat amandemen "untuk memperbaiki masalah tertulis dalam laporannya seperti memastikan tanggalnya benar."

Pada saat transaksi, Kongres berebut untuk memberlakukan Undang-Undang CARES, paket bantuan darurat besar-besaran yang menelan biaya lebih dari $ 2 triliun, yang didukung oleh Crenshaw. Senat yang dipimpin Partai Republik menyetujui RUU itu pada 25 Maret, hari ketika Crenshaw membeli saham di SPX dan dana S&P 500. Paket tersebut diteruskan ke Dewan Perwakilan Rakyat keesokan harinya, ketika Crenshaw merebut Southwest dan Kinder Morgan, dan Trump menandatanganinya menjadi undang-undang pada 27 Maret, hari ketika Crenshaw memperoleh sahamnya di Boeing.

Saat itu, Crenshaw adalah anggota Komite Anggaran dan Keamanan Dalam Negeri DPR. Boeing khususnya melobi keras sebagian dari CARES Act, awalnya meminta $ 60 miliar, kemudian berharap untuk bagian $ 17 miliar yang disisihkan oleh anggota parlemen untuk "perusahaan yang sangat penting untuk dilestarikan" Pada keamanan nasional. 

"Lembaga nonpartisan untuk Kebijakan Fiskal dan Ekonomi mengatakan pada saat itu bahwa" secara umum dipahami bahwa perancang menginginkan banyak, jika tidak semua, dari $ 17 miliar itu untuk pergi ke satu perusahaan: Boeing. "Tetapi pada akhir April, pabrikan menyetujui kesepakatan tersebut, sebaliknya memilih untuk mengumpulkan $ 25 miliar dalam investasi swasta berkat langkah Federal Reserve secara independen dari CARES Act. Pada hari Crenshaw membeli Boeing, pasar menghentikan pukulan positif singkat mereka, dan perusahaan memimpin dewan pada hari itu dalam kerugian . Investasinya kini telah tumbuh lebih dari 38%. PAC menyediakan karyawan Boeing $ 3.000 untuk kampanye Crenshaw 2020.

Rep. Dan Crenshaw telah memutuskan pandemi adalah waktu yang tepat untuk membeli dan menjual saham

Semua pembelian Crenshaw telah menunjukkan pengembalian, dengan pengembalian terbesar dari Boeing, Amazon, dan Southwest Airlines. Amazon rebound dari sekitar $ 1.820 per saham pada 12 Maret menjadi $ 2.979 hari ini, dan Southwest Airlines naik dari sekitar $ 41 menjadi lebih dari $ 60.

"Tidak sulit untuk melihat bahwa maskapai penerbangan akan menjadi salah satu saham yang paling terpukul dalam pandemi global yang membatasi perjalanan udara," kata Edwards. "Jadi jangka pendeknya mereka akan terlempar, tapi dalam jangka panjang langit akan ramai lagi." Perhitungan itu termasuk kemungkinan bahwa pemerintah federal mungkin turun tangan untuk menjaga industri tetap tinggi, dan pada pertengahan April maskapai penerbangan mendapat bailout $ 25 miliar.

Edwards mengatakan bahwa sementara informasi terbatas yang tersedia membuat tidak mungkin untuk mengetahui mengapa Crenshaw dan pejabat lainnya membuat kesepakatan khusus, reformasi baru yang diperkenalkan sebagai tanggapan atas skandal perdagangan akan membuat transaksi semacam itu tidak mungkin dilakukan.

“Beberapa usulan untuk membatasi pembelian saham justru akan mengurangi aktivitas seperti ini. Misalnya, rencana Senator Warren akan melarang pembelian dan penjualan saham individu, dan mengizinkan anggota hanya untuk melacak pasar melalui dana indeks. Saran lainnya adalah meminta pembuat undang-undang untuk mengungkapkan rencana perdagangan mereka sebelumnya. Ini mengurangi kemungkinan atau kecurigaan bahwa mereka menggunakan informasi pribadi atau kewenangan legislatif mereka untuk keuntungan mereka. ”

Kidric Payne, direktur senior etika di Pusat Hukum Kampanye, mengatakan kepada The Daily Beast pada bulan November bahwa anggota parlemen dalam kepercayaan publik bahkan tidak boleh mengambil risiko kepentingan keuangan pribadi dalam bisnis pemerintah mereka.

"Hampir tidak mungkin untuk membuat keputusan yang memengaruhi industri dan kemudian memperoleh keuntungan finansial pribadi tanpa terlihat memiliki konflik kepentingan," kata Payne. "Bahkan jika pejabat mengandalkan penasihat keuangan untuk membuat keputusan perdagangan atas nama mereka, persepsi konflik kepentingan tetap ada, karena publik tidak tahu apakah ada kedipan dan anggukan yang merangsang kesepakatan."

Minggu lalu, Business Insider melaporkan bahwa Perwakilan Tom Malinowski (Demokrat dari New Jersey), seorang pendukung transparansi, telah gagal mengungkapkan lusinan transaksi saham selama tahun 2020. Malinowski, yang mewakili Purdue - tetapi tidak seperti Crenshaw - mengklaim bahwa Sepertiga - Penasihat keuangan partai secara independen melaksanakan kesepakatannya, dia mengatakan bahwa waktunya di barel meningkatkan hasratnya untuk reformasi.

Malinowski kemudian mengatakan kepada NJ.com: "Ini memperkuat pandangan saya bahwa anggota Kongres tidak boleh berinvestasi di pasar saham, atau jika memang demikian, maka mereka tidak boleh memiliki visibilitas ke saham yang mereka miliki." "Tak terelakkan, bahkan jika keputusan dibuat oleh perusahaan investasi tanpa masukan dari anggota kongres, akan ada persepsi tentang dampaknya karena apa yang kita lakukan di Kongres memengaruhi setiap aspek ekonomi."

Crenshaw tidak memiliki banyak saham individu saat ini. Selain kesepakatan pada Maret, ia hanya memiliki saham di Starbucks, Alphabet - perusahaan induk Google - dan saham kecil di Schlumberger, penyedia layanan ladang minyak global yang berkantor pusat di Eropa, dengan cabang di Houston. Kota yang bergantung pada energi juga menjadi tuan rumah Kinder Morgan, tetapi kantor kedua perusahaan berada di luar jalur distrik Crenshaw yang direncanakan.

Perdagangan bersinggungan dengan bisnis pemerintah Crenshaw, khususnya di bidang energi. Industri minyak dan gas menyumbangkan total $ 453.247 untuk upaya pemilihan kembali tahun 2020, dan merupakan sponsor terbesarnya di industri tersebut melalui donasi PAC. Dan meskipun ini mungkin bukan merupakan konflik kepentingan langsung di tahun lalu, ini mungkin tidak terjadi: Pada 21 Januari, kepemimpinan Partai Republik di DPR mengecualikan Crenshaw dari tugas Komite Keamanan dan Anggaran Dalam Negeri dan memindahkannya kepada Komite Energi. Dan berdagang.


Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.