Vaksin Pfizer 94% efektif melawan Covid-19 tanpa gejala

Vaksin Pfizer 94% efektif melawan Covid-19 tanpa gejala

Kementerian Kesehatan dan Pfizer / BioNTech Israel mengumumkan bahwa vaksin Pfizer telah berhasil mencegah tidak hanya gejala COVID-19, tetapi juga mereka yang tidak memiliki gejala.

Analisis terbaru ini dilakukan ketika lebih dari 80% kasus COVID-19 Israel berasal dari varian mutasi dari Coronavirus B117, yang menunjukkan bahwa vaksin Pfizer sama efektifnya terhadap varian ini. Perlu dicatat bahwa varian Coronavirus B117 dikenal lebih menular, dan mungkin lebih mematikan.

Pengumuman itu termasuk statistik kunci mengenai penyebaran virus melalui orang-orang yang tidak menunjukkan gejala. Menurut laporan dari Kementerian Kesehatan Israel, vaksin Pfizer sejauh ini 94% efektif mencegah jenis infeksi ini.

Uji klinis Pfizer dirancang untuk mengukur keefektifan vaksin dua dosisnya dalam menghentikan kasus gejala dan situasi di mana pasien mengetahui bahwa mereka mengidap virus, termasuk kasus parah yang menyebabkan rawat inap atau kematian.

Vaksin Pfizer 94% efektif melawan Covid tanpa gejala

Pengumuman terbaru dari Israel mengatakan vaksin Pfizer 97% efektif dalam mencegah kasus seperti itu, dan sesuai dengan kemanjuran 95% yang telah ditunjukkan Pfizer dalam uji coba.

Data Israel terbaru (yang belum ditinjau oleh penelitian lain), dikumpulkan dua minggu setelah pemberian dosis vaksin kedua. Ini memperkuat gagasan bahwa dua dosis diperlukan untuk mencapai efektivitas penuh.

Mereka yang tidak menerima vaksin dikatakan 44 kali lebih mungkin memiliki gejala penyakit, dan 29 kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19.

"Untuk orang yang telah divaksinasi, itulah alasan lain mengapa kami menyingsingkan lengan baju kami dan memutuskan untuk divaksinasi," kata Dr. Todd Ellerin, direktur penyakit menular di South Shore Health.

“Bagi mereka yang meragukan vaksin, kami berharap data ini menunjukkan bahwa vaksin ini luar biasa efektif tidak hanya dalam mencegah penyakit parah, tetapi juga sangat mengurangi infeksi. Jika bisa mengurangi infeksi maka akan mengurangi penularan,” Pungkasnya.

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.