White House berupaya menaikkan pajak pada orang kaya dan perusahaan

 


White House ingin memenuhi salah satu janji kampanye Presiden Joe Biden dengan menaikkan pajak untuk orang kaya dan perusahaan, sekretaris pers White House Jen Psaki menegaskan pada hari Senin.

Psaki mengatakan pada briefing di White House bahwa Biden percaya bahwa "mereka yang berada di atas tidak melaksanakan yang telah menjadi bagian mereka" dan "jelas bahwa perusahaan dapat membayar pajak yang lebih tinggi."

Biden mengajukan beberapa proposal selama kampanye kepresidenannya yang akan menaikkan pajak untuk orang kaya dan perusahaan dengan membalikkan beberapa pemotongan pajak yang ditandatangani Presiden Donald Trump menjadi undang-undang pada tahun 2017.

Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Minggu menyarankan kenaikan pajak bisa terjadi ketika dia mengatakan dia mengharapkan White House untuk mengajukan proposal dari waktu ke waktu untuk mengendalikan defisit.

"(Biden) belum mengusulkan pajak kekayaan tetapi dia telah mengusulkan bahwa perusahaan dan individu kaya harus membayar lebih untuk memenuhi kebutuhan ekonomi, pengeluaran yang perlu kami lakukan, dan seiring waktu saya berharap bahwa kami akan membayar mengajukan proposal untuk mengendalikan defisit, "kata Yellen kepada ABC.

Kandidat Biden saat itu mengusulkan menaikkan tarif pajak federal teratas dari 37% menjadi 39,6%, tingkat sebelum Trump. Berdasarkan rencananya, tarif pajak perusahaan akan naik dari 21% menjadi 28%. Dia juga akan menetapkan pajak buku minimum 15% dan kenaikan pajak atas keuntungan internasional.

Biden telah berjanji untuk tidak menaikkan pajak bagi mereka yang berpenghasilan kurang dari $ 400.000 setahun, yang merupakan lebih dari 90% pembayar pajak. Dia juga telah mengusulkan untuk mengubah cara 401 (k) rekening tabungan pensiun diperlakukan dalam kode pajak untuk memberikan potongan pajak yang lebih besar di muka bagi yang berpenghasilan rendah. 

Psaki mengatakan Senin bahwa Biden memiliki pandangan liberal dari Senator Massachusetts Elizabeth Warren bahwa "keluarga kelas menengah membayar lebih dari bagian mereka yang adil dan mereka yang berada di atas tidak melakukan bagian mereka," ketika ditanya apakah Biden sedang mempertimbangkan pajak kekayaan.

Warren, Washington Rep. Pramila Jayapal dan Pennsylvania Rep. Brendan Boyle meluncurkan Ultra-Millionaire Tax Act awal bulan ini yang akan memungut pajak tahunan 2% atas kekayaan bersih rumah tangga dan trust antara $ 50 juta dan $ 1 miliar serta 1 % pajak tambahan tahunan atas aset di atas $ 1 miliar, untuk pajak 3% secara keseluruhan atas miliarder.

Warren mengajukan gagasan pajak kekayaan ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2020. Yellen mengatakan Minggu bahwa pajak kekayaan adalah "sesuatu yang belum kami putuskan."
"Presiden Biden selama kampanye mengusulkan tarif pajak yang lebih tinggi pada perusahaan, individu dan pembayaran, capital gain dan pembayaran dividen yang diterima, dan itu adalah alternatif yang membahas - yang memiliki dampak serupa terhadap pajak kekayaan," Yellen kata ABC.

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.